Surat Yunus Ayat 101 (Arab, Terjemahan, Tajwid, dan Isi Kandungan Q.S Yunus 101)

Surat Yunus termasuk kedalam surah makkiyah terkecuali 3 ayat yaitu 40, 94, dan 95 yang termasuk kedalam surah Madaniyah, surah yunus terdiri dari 109 ayat. Yang akan kita bahas berikut adalah surat yunus ayat 101. Berikut adalah arab dan terjemahnya:

قُلِ انظُرُوا مَاذَا فِي السَّمَاوَاتِ وَالْأَرْضِ ۚ وَمَا تُغْنِي الْآيَاتُ وَالنُّذُرُ عَن قَوْمٍ لَّا يُؤْمِنُونَ (101: Yunus)

Terjemahan: Katakanlah, ”Perhatikanlah apa yang ada di langit dan di bumi!” Tidaklah bermanfaat tanda-tanda (kebesaran Allah) dan rasul-rasul yang memberi peringatan bagi orang yang tidak beriman. (Q.S. Yunus [10]: 101)

Tajwid Surat Yunus Ayat 101
    Bacaan Al-Qur’an yang baik dan benar mengacu pada ilmu tajwid. Beberapa hukum bacaan yang digunakan untuk membaca Surah Yunus ayat 101 antara lain sebagai berikut.
1. Hukum Bacaan Nun Sukun atau Tanwin
    Salah satu hukum bacaan nun mati atau tanwin yang terdapat dalam surah ini adalah bacaan ikhfa’ hakiki. Bacaan ini terdapat dalam kata قُلِ انظُرُوا dan عَن قَوْمٍ. Cara membacanya bunyi huruf nun sukun kita baca samar-samar. Hukum nun sukun dan tanwin yang lain dalam ayat ini adalah idgam bilagunnah. Dalam surah ini kita menggunakan hukum bacaan ini untuk membaca kata قَوْمٍ لَّا.
2. Hukum Bacaan Mad
    Hukum bacaan mad dalam ayat ini di antaranya hukum bacaan mad tabi’i dan mad ‘arid lissukun. Mad tabi’i kita gunakan untuk membaca kalimat seperti انظُرُوا dan السَّمَاوَاتِ. Adapun bacaan mad’arid lissukun kita temukan pada akhir ayat, yaitu pada kalimat . Pada kata ini mad tabi’i bertemu dengan huruf nun yang terletak pada akhir kalimat يُؤْمِنُونَ.
3. Hukum Bacaan Lam Ta’rif
    Bacaan lam ta’rif terbagi menjadi dua kelompok, yaitu bacaan alif lam syamsiyah dan alif lam qamariyah. Kedua bacaan ini merujuk pada susunan huruf alif lam dan satu huruf pertama yang mengikutinya. Contoh bacaan alif lam qamariyah dapat ditemukan dalam kalimat وَالْأَرْضِ. Bacaan alif lam syamsiyah dapat ditemukan dalam kalimat وَالنُّذُرُ. (As’ad Humam. 1995. Halaman 10, 40, dan 60)

Isi Kandungan Surah Yunus Ayat 101
    Surat Yunus ayat 101 ini memberikan pesan yang sangat kuat bahwa Islam adalah agama ilmu pengetahuan. Islam bukan hanya menghargai ilmu pengetahuan, melainkan secara aktif menyuruh, memerintahkan pemeluknya untuk memperhatikan alam sekitar dan mempelajarinya dengan mempergunakan akal yang dikaruniakan Allah Swt. Ayat ini dimulai dengan satu perintah Allah Swt. kepada Nabi Muhammad saw., ”Qul, katakanlah (kepada umatmu, hai Muhammad)!” Perintahkan kepada umatmu wahai Muhammad. Apa isi perintah itu? Isinya adalah perhatikanlah olehmu sekalian (wahai umat Muhammad) apa yang ada di langit dan apa pula yang ada di bumi!

    Langit dan bumi adalah makhluk Allah Swt. Penciptaannya disebut Allah Swt. sebagai lebih hebat dari penciptaan manusia. Sebutan ini tidak mengherankan jika kita melihat betapa luas langit dan rumit kehidupan yang terbentang di bumi ini. Seperti kita ketahui, langit adalah sebutan untuk ruang yang terletak di atas kita. Membentang dari beberapa meter di atas kepala kita hingga jarak yang sulit kita bayangkan. Menurut pengetahuan terkini, lebar langit sama dengan lebar alam semesta, yaitu 30 miliar tahun cahaya. Artinya, cahaya yang perdetiknya mampu melaju sejauh 300 ribu kilometer membutuhkan waktu 30 miliar tahun untuk melintasi tepi alam semesta ke tepi yang lain. Di dalamnya terdapat bermiliar bintang yang berjalan menurut rutenya sendiri-sendiri.
Isi Kandungan Surah Yunus Ayat 101
Ada apakah di langit yang luas itu? Inilah yang diperintahkan Allah Swt. kepada kita untuk memperhatikannya. Sedikit lebih dekat, kita memiliki satu bintang berukuran sedang jika dibandingkan dengan bintang lainnya. Bintang itu adalah matahari. Bintang ini merupakan pusat tata surya kita. Bersama bumi terdapat tujuh planet mengelilingi matahari. Nama Pluto yang dahulu termasuk dalam daftar planet saat ini telah dihapus dari daftar oleh para astronom karena dianggap tidak memenuhi syarat untuk menjadi planet. Di antara sekian planet tersebut hanya bumi yang diketahui memiliki kehidupan.
Bagaimanakah hal ini dapat terjadi? Apakah keistimewaan bumi sehingga dapat menjadi tempat manusia berdiam? Adakah keadaan ini berhubungan dengan matahari? Allah Swt. menyuruh kita memperhatikan hal ini. Dari pengamatan tentang langit muncullah berbagai cabang keilmuan seperti astronomi, astrofisika, dan ilmu quantum.

Setelah melihat ke atas menuju langit, marilah kita arahkan pandangan ke sekeliling. Kita perhatikan yang ada di bumi. Apa yang kita lihat di bumi? Manusia dan masyarakatnya yang beraneka ragam. Manusia menjadi pemeran terpenting drama kehidupan di muka bumi. Allah Swt. menciptakan manusia berbangsa-bangsa dan bersuku-suku. Allah pun menyebar manusia di seluruh penjuru muka bumi. Keadaan ini menyebabkan setiap manusia dan kelompok masyarakat memiliki keunikan tersendiri. Dalam Surah Yunus ayat 101 secara tidak langsung Allah memerintahkan kita untuk memperhatikan makhluk bumi paling istimewa, yaitu manusia dengan segala gerak kehidupan dan kepentingan mereka. Dari pengamatan terhadap manusia, muncullah ilmu sosiologi, ekonomi, dan berbagai ilmu sosial lain.

Tidak hanya manusia, penghuni bumi ini juga terdiri atas segala macam hewan dan tumbuhan. Hewan dan tumbuhan mengisi setiap sudut muka bumi ini, mulai puncak gunung tertinggi hingga di palung terdalam lautan. Perhatikanlah mereka! Amatilah mereka dengan saksama. Pun demikian dengan bentang alam yang sangat menakjubkan. Gunung tinggi, lautan luas, ngarai, lembah, bukit, permukiman, hutan, bagaimanakah semua itu terbentuk? Bagaimanakah mereka semua saling mengisi dalam kehidupan yang harmonis selama jutaan tahun? Siapakah yang merusak keindahan itu dan bagaimana pula memperbaikinya?

Isi Kandungan Surah Yunus Ayat 101

Semua keadaan di langit dan bumi ini menjadi objek perintah Allah Swt., ”Perhatikanlah apa yang ada di langit dan di bumi.” Perintah untuk memperhatikan apa yang ada di langit dan di bumi tentu bukan berarti sebatas memperhatikan semata. Perintah ini juga mengandung makna mempelajari, menggali potensi yang ada, dan menggunakan ilmu pengetahuan yang diperoleh untuk kebaikan manusia dengan akal yang telah dikaruniakan Allah Swt. Memperhatikan langit berarti juga mengamati iklim dan sikap yang dapat kita lakukan dengannya.

Mengamati manusia berarti juga mencari cara berinteraksi dengan baik sehingga kepentingan masingmasing dapat terpenuhi dengan benar. Demikian juga mengamati bentang alam bukan berarti sekadar melihat keindahannya melainkan juga meneliti potensi yang ada, baik wisata, pertanian, kehutanan, perikanan, hingga pertambangan, untuk kepentingan manusia dan kelestarian alam. Pelajaran penting dari ayat ini adalah Islam agama ilmu pengetahuan. Allah Swt. menyuruh kita untuk senantiasa belajar dan mempelajari alam ini beserta seluruh isinya. Pengetahuan yang kita peroleh dari pengamatan itu selanjutnya kita kembangkan dalam dua tujuan utama. Pertama, untuk menunjang kehidupan kita di dunia ini. Dengan tujuan ini, mengembangkan ilmu pengetahuan dalam bentuk praktik teknologi yang tepat guna dan berhasil guna merupakan kewajiban setiap muslim. Kedua, sebagai sarana menemukan Allah Swt. dan meningkatkan keimanan kita kepada-Nya. (PAI Tohyar)

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Surat Yunus Ayat 101 (Arab, Terjemahan, Tajwid, dan Isi Kandungan Q.S Yunus 101)"

Poskan Komentar