Jenis-Jenis/Klasifikasi/Macam-Macam Sayuran (Sayuran Berdasarkan yang Dimakan dan Pigmen yang Terkandung)

Pengertian dari sayuran adalah bagian vegetatif dari tumbuhan yang dapat dimakan, baik secara segar maupun melalui pengolahan dengan cara dimasak. Sayuran mempunyai kadar air dan serat yang tinggi sehingga umumnya mempunyai umur relatif pendek, mudah rusak dan tidak dapat disimpan terlalu lama jika tidak diperlakukan secara khusus. Menurut ilmu pertanian, sayuran termasuk tanaman hortikultura. Hortikultura merupakan ilmu pertanian yang berkaitan dengan budidaya sayuran, buah-buahan, tanaman hias dan termasuk tanaman obat-obatan 
    Selain itu, sayuran tidak dapat dipanen setiap saat karena sayuran merupakan tanaman musiman. Tingkat kematangan dari sayuran mempengaruhi sifat fsik sayuran, maka setiap jenis sayuran memiliki sifat fisik yang berbeda mulai dari warna, rasa, aroma, kekerasan, tekstur dan penampakan.

Jenis-Jenis Sayuran (Macam-Macam/Klasifkasi Sayuran)
    Macam-macam sayuran dapat ditinjau berdasarkan bagian tanaman yang dapat dimakan dan pigmen yang dikandung.
1. Jenis Sayuran Berdasarkan Bagian Tanaman yang Dimakan
    Berdasarkan perkembangbiakannya, organ tumbuhan dapat dibedakan menjadi dua bagian yaitu bagian vegetatif (daun, batang, akar) dan bagian generatif (buah, bunga, biji). Berikut ini klasifkasi sayuran berdasarkan bagian tanaman yang dapat dimakan.
a. Sayuran daun (leaf vegetables)
    Sayuran daun merupakan jenis sayuran yang dapat dikonsumsi pada bagian daunnya. Sayuran daun dengan kualitas bagus adalah jika bagian daunnya utuh, tidak berlubang dan tidak busuk, serta batang dan daun berwarna segar. Contoh sayuran daun antara lain bayam, kangkung, sawi, kubis, daun kemangi, daun melinjo, daun singkong, pokcay, pohpohan dan lettuce/selada.
Sayuran daun (leaf vegetables) - Sayuran daun sawi dan pohpohan - Jenis Sayuran Berdasarkan Bagian Tanaman yang Dimakan
b. Sayuran batang (stem vegetables)
    Sayuran batang yang dimanfaatkan adalah bagian batang dari tumbuhan yang terdiri dari buku dan ruas. Buku merupakan tempat menempelnya daun. Memilih sayuran batang yang baik biasanya batang yang masih muda, berwarna cerah, muda dan bersih, serta tidak busuk. Contoh sayuran batang yaitu asparagus, rebung, paku, dan seledri.
Sayuran batang - rebung dan asparagus - Sayuran batang (stem vegetables) - Jenis Sayuran Berdasarkan Bagian Tanaman yang Dimakan
c. Sayuran akar (root vegetables)
    Sayuran akar berupa umbi-umbian, karena umbi merupakan akar menggembung. Sayuran akar banyak mengandung karbohidrat dan berbagai nutrisi sehat lainnya. Sayuran akar yang baik adalah yang sudah berumur cukup, ukurannya besar, tidak tumbuh tunas, dan tidak ada bagian yang membusuk. Contoh sayuran akar yaitu kentang, wortel, lobak, bit, talas, ubi kayu, ubi jalar.
Sayuran akar - lobak dan kentang - Sayuran akar (root vegetables) - Jenis Sayuran Berdasarkan Bagian Tanaman yang Dimakan
d. Sayuran polong
    Sayuran polong yang dimanfaatkan tidak hanya pada bagian polongnya tetapi kulitnya bisa ikut dimakan juga. Kualitas sayuran polong yang baik biasaya yang muda, biji sayuran tidak menonjol dan kulitnya masih lurus. Warna buah terlihat segar dan tidak ada bagian yang rusak. Yang termasuk sayuran polong antara lain buncis, kapri, kacang panjang, kacang merah dan kedelai.
Sayuran polong - petai dan buncis - Sayuran polong - Jenis Sayuran Berdasarkan Bagian Tanaman yang Dimakan
e. Sayuran bunga (flower vegetables)
    Tanaman sayuran yang berasal dari organ generatif dan yang dimanfaatkan pada bagian bunganya. Sayuran bunga dikatakan memiliki kualitas baik jika bunga/kembang tersusun secara kompak, ukurannya besar, berwarna cerah segar dan tidak ada bagian yang digigit hama. Contoh sayuran bunga yaitu brokoli, kembang kol, kecombrang, dan bunga turi.
Sayuran bunga - brokoli dan kembang kol - Sayuran bunga (flower vegetables) - Jenis Sayuran Berdasarkan Bagian Tanaman yang Dimakan
f. Sayuran buah (fruit vegetables)
    Sayuran buah dihasilkan dari penyerbukan dan pertumbuhan yang terjadi pada organ bunga, sehingga yang dimanfaatkan bagian buahnya. Sayuran buah yang memiliki kualitas baik biasanya dengan tingkat umur yang cukup (tidak terlalu muda dan tidak terlalu tua), berukuran besar dan sayuran buahnya berwarna cerah segar serta tidak ada bagian yang busuk. Contohnya tomat, cabai, paprika, timun, terong, pare, labu siam, jagung dan oyong.
Sayuran buah: tomat dan timun - Sayuran buah (fruit vegetables) - Jenis Sayuran Berdasarkan Bagian Tanaman yang Dimakan
g. Sayuran umbi batang
    Sayuran umbi batang adalah batang yang tumbuh ke dalam tanah, ujung batang membengkak membentuk umbi karena penimbunan makanan. Pada permukaan tanaman umbi batang terdapat daun yang berubah menjadi sisik dan pada ketiak sisik terdapat mata tunas sebagai calon tumbuhan baru. Dalam memilih umbi batang yang baik adalah sayuran umbi sudah cukup umur, berukuran besar, tidak tumbuh tunas dan bagian luar tidak ada yang busuk. Contoh sayuran umbi batang diantaranya singkong, talas, ubi jalar, gadung, gambili, dan umbi bit.
Sayuran umbi batang- talas - Sayuran umbi batang - Jenis Sayuran Berdasarkan Bagian Tanaman yang Dimakan
h. Sayuran umbi lapis (bulb vegetables)
    Sayuran umbi lapis sayuran yang tumbuh di bawah permukaan tanah dan menghasilkan lapisan umbi tebal, rimbun, sudah berumur cukup dan menembak di atas tanah. Misalnya bawang merah, bawang putih, bawang bombay, daun bawang/bawang perai dan adas.
Sayuran umbi lapis - bawang bombay - Sayuran umbi lapis (bulb vegetables) - Jenis Sayuran Berdasarkan Bagian Tanaman yang Dimakan
i. Sayuran jamur (mushroom)
    Sayuran jamur secara ilmiah bukanlah tumbuhan, tetapi bagian cendawan dapat dimakan sehingga digolongkan sebagai sayuran. Sayuran jamur yang baik adalah yang masih muda, bersih dan tidak ada bagian yang rusak terkena hama atau busuk. Contohnya jamur merang, jamur kancing, jamur tiram dan jamur kuping.
Sayuran umbi batang - talas - Sayuran jamur (mushroom) - Jenis Sayuran Berdasarkan Bagian Tanaman yang Dimakan

2. Jenis-Jenis Sayuran Berdasarkan Pigmen yang Dikandung
Klasifkasi/jenis sayuran berdasarkan pigmen yang dikandung - sayuran berwarna hijau, ungu, merah, kuning
a. Sayuran berwarna hijau terbentuk oleh klorofil
   Kandungan klorofl pada sayuran hijau dalam suasana asam akan berubah menjadi hijau tua dan dalam suasana basa menjadi hijau terang. Sayuran hijau kaya akan karetenoid yang dapat mengatasi radikal bebas, mengandung berbagai vitamin yaitu A,C, dan K yang bermanfaat bagi pembekuan darah dan pembentukkan tulang. Selain itu juga mengandung unsur mineral di antaranya zat besi, zat kapur, magnesium dan fosfor. Sayuran berwarna hijau antara lain daun singkong, bayam, kangkung, sayur katuk, seledri, daun melinjo, daun singkong, daun kemangi, daun selada, genjer dan sebagainya
b. Sayuran berwarna ungu (pigmen ungu)
    Sayuran ini seperti terong, bawang, bayam ungu, dan paprika ungu mengandung vitamin A, dan kalsium yang tinggi. Sayuran berwarna ungu juga mengandung antosianin, resveratrol dan asam elagik yang bisa menangkap radikal bebas dan mencegah terserang penyakit kanker, diabetes dan serangan jantung.
c. Klasifkasi sayuran berwarna merah/biru
    Warna ini dikarenakan adanya zat anthocyanin yang sensitif terhadap perubahan pH dan dapat larut dalam air. Ketika pH dalam keadaan netral, pigmen berwarna ungu, ketika dalam keadaan asam, pigmen berwarna merah, sedangkan saat terdapat basa, pigmen berwarna biru. Contoh sayuran berwarna merah/biru yaitu kubis merah, bit, tomat, cabe,dan paprika.
d. Warna kuning/oranye
    Warna kuning pada sayuran berasal dari kandungan beta dan alfa karoten yang tidak akan berubah dengan pengolahan atau pH. Zat tersebut dapat berfungsi sebagai penghambat proses penuaan sel-sel dalam tubuh, membantu meremajakan sel-sel tubuh, dan memberikan sistem kekebalan agar tidak mudah terserang penyakit. Sayuran berwarna kuning/oranye adalah ubi jalar, wortel, biji melinjo, dan labu kuning.

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Jenis-Jenis/Klasifikasi/Macam-Macam Sayuran (Sayuran Berdasarkan yang Dimakan dan Pigmen yang Terkandung)"

Posting Komentar